Minggu, 07 Oktober 2012

[Media_Nusantara] Jendral Polisi Yang Kalap By @arifz_tempo

 

Jendral Polisi Yang Kalap By @arifz_tempo



Polisi serbu KPK pekan lalu. Apa yg sbnrnya mrk takutkan? Mengapa polisi #kalap: investigasi Tempo terbaru

Di luar soal simulator SIM, polisi sebetulnya menyimpan coreng yg lain: korupsi pengadaan plat nomor kendaraan bmotor. Nilainya gila2an, hampir Rp 1 triliun. Modusnya klasik: tender abal2, suap sebagai pelicin. Crita ini berawal pd Jan 2011, ketika Polri membuka tender pengadaan Tanda Nomor Kendaraan Bermotor & Tanda Coba Kendaraan Bermotor. Polisi siapkan PT Citra Mandiri Metalindo Abadi sebagai pemain pemilik perusahaan ini a/ budi santoso, tersangka kasus simulator. Agar terlihat fair, 4 perusahaan pendamping disiapkan untuk dikalahkan dlm proses tender. PT Citra pun snbrnya pemain belakang layar.yg maju tnder dan menang a/ Primkoppol. Citra dijadikan boneka

Bau busuk meruap: Ketua panitia pengadaan proyek adalah ketua primkoppol sendiri. Juga markup harga. harga material plat yang semula Rp 5.000 disulap menjadi Rp 30.000. Lalu, apa peran Irjen DS dalam patgulipat ini? Dia lah sang pengatur skenario

Setahun sblm Budi dapat proyek ia bangun pabrik peleburan alumunium di krawang. Sbgn saham perusahaan dmiliki Brigjen US, besan DS . untuk biayai proyek, Budi pinjam uang ke Bank BNI. Aneh bin ajaib: DS mendampingi Budi ketika presentasi ke manajemen BNI. Kehadiran DS diperlukan karena sebelumnya PT Citra selalu gagal mendapatkan kredit. Tidak hanya mendampingi presentasi, DS juga aktif bertelp dgn seorang pejabat BNI. Memo call komunikasi itu telah disita KPK. Ketika duit BNI cair, fulus mengalir: 15M ke Primkoppol, 2M diantar ke DS mll staf. Juga dipakai u pelicin mmulus preaudit proyek.

Kongkalikong ini tengah ditelisik KPK, DS cemas. Pelbagai cara dilakukan untuk cegah. Dianataranya kriminalisasi penyidik. Sebelumnya dengan terror. Rumah penyidik disantroni. Gembok pagar dirusak. Ada intel yang menerobos rumah penyidik KPK, diteriaki pembantu, kabur ketakutan. penyidik novel baswedan sedang bangun rumah. Intel didatangi toko material tanya apa bahan bangunan rumah novel dibelikan "cukong". mrk kecele, tak seperti para jendral korup, Novel membangun rumah dengan keringatnya sendiri

Demikianlah tweeps, sekadar info hasil penelusuran kawan2 di Tempo. Semoga bermanfaat. Tabik

__._,_.___
Recent Activity:
.

__,_._,___

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar