Minggu, 05 Agustus 2012

[Media_Nusantara] Kasus Korupsi 30 M di PT Petrogas Jatim Utama (PJU) BUMD Pemprov Jatim makin tak jelas juntrungannya

 

Kasus Korupsi 30 M di PT Petrogas Jatim Utama (PJU) BUMD Pemprov Jatim makin tak jelas juntrungannya
by @TrioMacan2000

Sesuai janji, sbtr lagi saya kultwitkan lanjutan korupsi 30 milyar di PT. Petrogas Jatim Utama (PJU) yg blm kunjung tuntas tas tas ... Kasus Korupsi 30 M di PJU BUMD Pemprov Jatim makin tak jelas juntrungannya. Lamban di Ditreskrimsus Polda Metro, lelet di DPRD Jatim

Hari Selasa yg lalu 31/7/12 Dirut PT. Petrogas Jatim Utama (PJU) Abdul Muid hearing dgn Komisi C DPRD. Bnyak info yg ditutup2i. Uang negara/pemprov Jatim yg hilang disebut PJU hny 20 M, pdhl sebenarnya 30 M. Blm lagi dihitung bunga dan oportuny cost dll. Rinciannya 20 M hilang ditangan PT. Dibies Energindo (Daniel Widjaja) dan 10 M msh blm bs dicairkan dari PT. Gate Hope Ind (Suryanto). Uang 30 M milik PJU /Pemprov Jatim ini sdh tidak bisa ditarik / dikembalikan oleh GHI / Suryanto sejak Oktober 2011. GHI / Suryanto sendiri sudah melaporkan Dibies / Daniel ke Polda Metro atas tuduhan penipuan, pencucian uang dan pemalsuan. PJU sendiri tdk melakukan tindakan hukum apapun kpd GHI/Suryanto karena mau merekayasa kasus ini menjadi "kerugian usaha murni". Dengan kerugian usaha murni atau risiko bisnis, direksi dan komisaris PJU berharap bisa terhindar dari tggjwb hukum atau delik korupsi.

Yg lebih gila lagi, ternyata laporan Suryanto terkait pemalsuan, penggelapan, penipuan & pencucian uang PT. Dibies/ Suryanto sdh dicabut. Tdk jelas knp laporan itu bisa dicabut oleh Suryanto dari Ditreskrimsus Polda Metro krn kasus itu sebenarnya adalah delik umum / biasa. Pemalsuan dan pencucian uang adalah delik biasa bukan delik aduan. Penyidik Polda Metro blm beri tanggapan dan msh tutup mulut. Disinyalir ada skenario rekayasa agar kasus ini dipetieskan & kerugian negara yg 30 M tsb mau dijadikan "utang piutang" biasa.. Lucunya lagi ketika kasus raibnya uang negara 30 M di PJU diketahui publik, direksi PJU berdalih bhw uang itu adalah Hibah kemitraan. Direksi PJU ngotot bhw hubnya dgn GHI adalah hub kemitraan belaka. Buka kerjasama bisnis. Pdhl ada akte notaris Perjanjian Kerjasamanya. Setiap pihak yg mau minta informasi apalgi dari wartawan, direksi PJU ngumpet ga mau kasih keterangan dgn 1001 alasan.

Pihak DPRD Jatim sendiri sampai saat ini juga belum bentuk pansus utk selidiki raibnya 30 M uang rakyat itu. Kenapa? Masuk anginkah? Pada akte PKS PJU-GHI jelas tertulis bhw hub PJU-GHI adalah bisnis murni. PJU kasih modal, GHI pasok batubara. Hak PJU 60% dari laba. PJU sendiri tdk mau lapor kasus ini ke KPK atau Polisi. Takut jd bumerang. Apalagi terdengar adanya suap 3 M utk direksi PJU dan Dewan. DPRD Jatim beri waktu 1 minggu kpd direksi PJU utk selesaikan& kembalikan uang 30 M milik rakyat yg hilang itu. PJU pusing 7 keliling. DPRD juga pusing karena komisaris PJU adalah adik ipar gubernur Jatim dan komisaris lainnya adalah petinggi partai Golkar

Yang paling ngotot utk bongkar tuntas kasus ini hanya Fraksi PKS yg mendesak agar Polisi dan @KPK_RI segera turun tangan utk usut. Apalagi ditenggarai korupsi di PJU bukan hny uang 30 M yg raib itu saja. laporan keuangan PJU indikasikan banyak korupsi disana. Sdh lama dicurigai PJU yg bisnis intinya di Migas itu menjadi bancakan pejabat2 pemprov Jatim dan direksinya. Rugi melulu. Fraksi PKS DPRD Jatim dan juga mayoritas warga jatim ingin kasus korupsi di PJU diusut tuntas oleh Polri KPK RI dan KEJAGUNG RI

Kita pantau, kawal & monitor terus kasus korupsi di PJU ini sampai tuntas. Jgn pernah menyerah kalah pd koruptor. Sekian & terima kasih

ups ... kelupaan ... salah 1 komisaris PJU adalah Martono yg jg Ketua DPRD & Ketua Golkar Jatim. Diduga dia jg "basah kuyup kena siram" hehe

Berita terkait : Saya baru dapat info bahwa Satpam PT Petrogas Jatim Utama (BUMD Prop Jatim) ternyata masih Aktif di dinas di Polda Jatim, merangkap sbg kepala security PT Petrogas Jatim Utama (PJU) dan Sampai skrg belum pensiun. Untuk diketahui Didik Susilohardi, kepala security ini adalah mantan anggota DPRD kab sidoarjo periode 1999-2004 dari fraksi TNI/polri, Pernah Terlibat kasus korupsi 21,9 milyard divonis 1,5 tahun. Kasasinya Ditolak oleh MA tahun 2009 masuk LP tahun 2009. Setelah keluar dari LP delta sidoarjo, Didik Susilohardi aktif dinas kembali dipolda jatim dengan pangkat AKBP dinas di SPN mojokerto, kemudian Mutasi ke direktorat intelkam polda jatim.
[ baca berita terkait : Direksi PT Petrogas Jatim Utama (BUMD Prop Jatim) 'Ngumpet', Satpam Dijadikan Jubir Soal Raibnya Uang 30 M http://t.co/KsPKzw97 ]

Direksi PJU 'Ngumpet', Satpam Dijadikan Jubir Soal Raibnya Uang 30 M

PT Petrogas Jatim Utama (PJU) terkesan kucing - kucingan dengan wartawan yang berusaha konfirmasi terkait raibnya uang 30 Miliar miliknya. Managemen PJU ditenggarai akan membuat kasus raibnya dana investasi puluhan miliar yang digerojok ke PT Gate Hope Indonesia (GHI) untuk kerjasama eksplorasi batu bara agar dipetieskan (didiamkan, red) karena kental terdapat aroma korupsi dan kolusi.

Terbukti sewaktu suaramandiri.com, Rabu (01/08/2012) meminta tanggapan atas raibnya dana investasi tersebut, managemen PJU tidak mau ditemui. Wartawan sengaja di hadapkan kepada Didik Susilohardi, kepala security yang menyampaikan setiap statemen mengenai raibnya dana investasi tersebut telah dipsrahkan kepada dirinya. Setelah beberapa pertanyaan dilayangkan, Didik tidak dapat berkomentar atau memberikan jawaban.

Didik hanya mengutarakan dana tersebut tidak raib, tetapi telah dilakukan proses penyelesaian antara PJU denga GHI untuk bagaimana caranya dana tersebut dapat kembali.

Bungkamnya PJU tentu semakin membuat publik menilai menilai ada yang tidak beres di perusahaan milik Pemprov Jatim ini karena. Pasalnya, sesudah 5 bulan hilanganya dana investasi tersebut tidak dibawah ke ranah hukum.

Didik yang juga mengaku sebagai 'kaki tangan' alias orang kepercayaan direksi mengatakan PJU memang sengaja tidak melaporkan GHI ke pihak kepolisian karena ingin diselesaikan dengan baik- baik. Penyebabnya, GHI merupakan mitra bisnis yang telah lama melakukan kerjasama dengan PJU.  (Teddy)

http://www.suaramandiri.com/index.php?option=com_content&view=article&id=1379%3Adireksi-pju-ngumpet-satpam-dijadikan-jubir-soal-raibnya-uang-30-m&catid=178%3Aheadline


' TrioMacan2000 ' Tuntut Gubernur Jatim Ikut Tanggung Jawab Indikasi Bobolnya PJU

Pemilik akun @TrioMacan2000 seolah tidak pernah berhenti 'mengaum' soroti dugaan pelanggaran penguasa, pengusaha, atau perusahaan nakal. Kultwit (kuliah twitter) @TrioMacan2000 yang sebelumnya menulis dugaan korupsi puluhan miliar di PT Petrogas Jatim Utama (PJU) tampaknya tidak berhenti.

Kali ini, akun yang sempat membuat berang beberapa penguasa di negeri ini kembali menulis sambungan di perusahaan plat merah milik Pemerintah Provinsi Jawa Timur itu. Bahkan di 'episode' kedua ini, Gubernur Jatim, Soekarwo menurut @TrioMacan2000 harus ikut bertanggung jawab atas bobolnya puluhan miliar dana milik PJU yang notabene uang rakyat. Berikut ini tulisan kedua dari @TrioMacan2000 terkait lanjutan korupsi di Petrogas Jatim Utama.

Pagi ini enaknya saya lanjutkan tentang Korupsi di PT. Petrogas Jatim Utama BUMD yang rugikan Negara Rp. 30 Milyar dan pelakunya harus dihukum berat!!

Sebagaimana di pembahasan sebelumnya, Petrogas Jatim Utama atau PJU adalah BUMD Sektor Migas yang tak dapatkan permodalan Rp. 82.5 Milyar dari APBD. Sejak didirikan PJU ini tak pernah untung alias merugi terus. Namun anehnya pada tahun 2008, 09, 10 dan 11 PJU bisa Setor Dividen pada Pemprov. Di pembahasan sesi 1 sudah dijelaskan bahwa PJU menjalin kerjasama dgn PT. Gate Hope Indonesia (GHI) untuk Bisnis Batubara, GHI pake uang PJU.

GHI selanjutnya kerjasama pula dgn PT. Maxima Citra Nusantara (MCN) untuk dapatkan kuota pasokan Batubara yang lebih besar. Mereka memasok Batubara ke PLTU Paiton. Sedangkan Batubaranya mereka beli atau dapatkan dari PT. Dibies Energindo. Kemudian kita ketahui bahwa Dirut GHI Suryanto dibujuk oleh Dirut Dibies, Daniel Widjaja untuk Bisnis Investasi Emas yang ternyata merugi.

Total uang BUMD PJU yang terbenam di GHI (Suryanto) semuanya berjumlah Rp. 30 Milyar. Sampai saat ini tidak bisa dikembalikan. Negara rugi!!

Suryanto atas desakan PJU, memang telah laporkan Daniel Widjaya dan oknum yang mengaku Brigjen IS dari Bais ke Polda Metrojaya. Dari pemeriksaan Polda, diketahui ternyata IBrahim Saleh bukanlah berpangkat Brigjen aktif. Melainkan seorang Letkol Purnawirawan. PJU benar-benar telah ditipu GHI/Suryanto yang berbisnis dgn PT. Dibies/Daniel. Dibies ini ternyata bukan pemasok Batubara yang kredibel. Tapi abal-abal.

Semua pihak yang terlibat dalam kasus yang Merugikan Uang Negara ini sudah diperiksa oleh Ditreskrimsus Polda Metro. Namun belum tuntas. Disinyalir ada pihak-pihak tertentu yang mau Petieskan Kasus Korupsi Rp. 30 Milyar ini. Terutama terkait kepentingan Gub. Jatim Soekarwo & Pilpres.

Bagaimana pun juga, Kasus Korupsi ini akan ikut melibatkan Gub. Jatim sebagai Penanggungjawab Penggunaan Uang APBD pada Permodalan BUMD PJU. Sedangkan Soekarwo sendiri disebut-sebut akan maju sebagai Capres atau Cawapres pada Pilpres 2014 yad.

Audit Investigasi pada PJU bisa jadi temuan. Bukan hanya Korupsi Rp. 30 Milyar saja nanti yang akan terbongkar, tapi juga keanehan-keanehan laporan keuangan PJU, praktek suap ke pejabat-pejabat Pemprov dll.

Jika Kasus Korupsi Rp. 30 Milyar di PJU ini dibekukan, maka praktek2 korupsi dan suap lainnya yang dilakukan PJU akan terkubur selama-lamanya. Jika itu terjadi, maka kembali lagi hukum dilecehkan. Pelaku-pelaku korupsi bebas berkeliaran. Rakyat dan negara yang jadi korban. (@triomacan2000)

Pihak PJU sampai berita ini diturunkan masih belum bisa dikonfirmasi terkait 'auman' @TrioMacan2000 sehubungan dugaan korupsi puluhan miliar tersebut. Menurut salah satu karyawannya, jajaran Direksi dan Staff ada kegiatan rapat di Jakarta. (Yudha)

http://suaramandiri.com/index.php?option=com_content&view=article&id=1361:trio-macan-tuntut-gubernur-jatim-ikut-tanggung-jawab-indikasi-bobolnya-pju&catid=156:hukum-a-investigasi&Itemid=114

Korupsi di BUMD Jatim PT. Petrogas Jatim Utama (PJU) yg rugikan negara 30 M (Bag. III)
by @TrioMacan2000

Sy lanjutkan kultwit Korupsi di BUMD Jatim PT. Petrogas Jatim Utama (PJU) yg rugikan negara 30 M. Utk segarkan ingatan, sy ulang sedikit. PJU adalah BUMD Jatim yg permodalannya 82 M bersumber dari APBD Jatim. Rencananya mau ikut kelola Blok Cepu. Anehnya rugi melulu


Dalam laporan rugi laba PJU, tercatat 3 tahun berturut rugi. Tapi lucunya bisa beri dividen (hasil keuntungan saham) ke pemrov Jatim. Dengan alasan utk tingkatkan kinerja, PJU bekerjasama dgn pihak III utk bisnis memasok batubara ke PLTU Paiton. Ternyata PJU kena tipu. Kasus penipuan 30 M uang PJU yg notabene uang rakyat itu skrg sudah bergulir ke Ditkrimsus Polda Metro Jaya. Namun ada yg aneh disini. PJU melalui GM administrasi Afsuri menyatakan bhw uang PJU yg diserahkan pada GHI adalah bukan pinjaman tapi murni pemberian (hibah?)


PJU mengatakan bhw pihaknya tidak tahu menahu jika kemudian GHI menyalahgunakan uang tsb dgn investasi emas pd pihak lain, PJU mengatakan bhw PJU menyerahkan sepenuhnya kepercayaan mengembangkan usaha dan uang puluhan milyar itu kpd GHI. Terserah GHI saja, Berdasarkan hal tsb, PJU menyatakan tidak bertanggungjawab atas kerugian / kehilangan uang 30 M itu yg dilakuka GHI krn kerjsma dgn Dibies


fakta bhw dalam perjanjian kerjasama (PKS) antara PJU dgn GHI, tidak ada satu kalimatpun yg menyebutkan PJU memberikan/hibah 30 M ke GHI


Fakta bhw kemudian GHI kerjsama dgn PT. Dibies adalah dgn menggunakan uang yg ditransfer PJU ke GHI. Pdhl Dibies adalah prshan abal2, Saat ini kantor GHI di Gedung Dharmala Intiland lantai 10 suite 2D sdh lama kosong dan masih berutang sewa gedung


Fakta bahwa Kantor PT. Dibies di Jl. Cipaku I No. 7A hnya Ruko dan tdk ada tanda2 kehidupan/operasional sebuah perushaan


fakta bhw GHI ada transfer 20 Milyar pada PT. Dibies utk investasi perdagangan emas dgn janji laba 5% per transaksi (4 kali per bulan)


Hasil penyidikan sementara di Ditreskrimsus Polda Metro Jaya menunjukan kasus ini memenhui unsur2 pidana UU Tipikor, pencucian uang dan pemalsuan (COA batubara dari PT. Surveyor Indonesia). Sementara itu uang PJU yg 10 M lagi tdk bisa ditarik dari GHI. Anehnya, meski Suryanto (dirut GHI) sdh laporkan PT. Dibies ( Daniel cs) ke Polda Metro, tapi PJU tdk melaporkan Suryanto ke polisi. Seolah2 kasus ini hny melibatkan GHI dan Dibies. PJU tak ada masalah dgn kerugian uang negara yg 30 M itu. Apa yg disembunyikan PJU? Seolah2 PJU mau lepas tangan dan tdk mau ikut tggjwb atas kerugian negara 30 M tsb. Sementara itu komisi C DPRD Jatim akan panggil PJU


Saat ini diketahui DPRD Jatim tetap akan menuntut pertanggungjawaban PJU atas raibnya uang negara/APBD 30 M itu. Fraksi PKS sbg motornya, Sementara fraksi2 yg lain kecuali Fraksi Demokrat juga mendukung FPKS utk usut tuntas kasus korupsi itu. Ada dugaan PJU mau cuci tangan. Ditengarai sikap Fraksi Demokrat yg berbeda dgn fraksi2 lain ini bertujuan agar kasus korupsi 30 M ini tdk melebar seret Gub Jatim. DPRD Jatim akan mendesak PJU agar turut laporkan Suryanto (GHI) ke polisi agar kasus korupsi ini menjadi jelas ujung pangkalnya


Skrg warga Jatim akan menyaksikan apakah kasus ini akan menguap dan uang 30 M milik rakyat itu akan hilang selama2nya. Sekian

Korupsi di PT. Petrogas Jatim Utama BUMD (lanjutan)

by @TrioMacan2000
Pagi ini enaknya saya lanjutkan tentang Korupsi di PT. Petrogas Jatim Utama BUMD yg rugikan Negara Rp. 30 Milyar dan pelakunya harus dihukum berat!!
 
Sebagaimana di pembahasan sebelumnya, Petrogas Jatim Utama atau PJU adalah BUMD Sektor Migas yg tak dapatkan permodalan Rp. 82.5 Milyar dari APBD. Sejak didirikan PJU ini tak pernah untung alias merugi terus. Namun anehnya pada tahun 2008, 09, 10 dan 11 PJU bisa Setor Dividen pada Pemprov. Di pembahasan sesi 1 sudah dijelaskan bahwa PJU menjalin kerjasama dgn PT. Gate Hope Indonesia (GHI) untuk Bisnis Batubara, GHI pake uang PJU. 
 
GHI selanjutnya kerjasama pula dgn PT. Maxima Citra Nusantara (MCN) untuk dapatkan kuota pasokan Batubara yg lebih besar. Mereka memasok Batubara ke PLTU Paiton. Sedangkan Batubaranya mereka beli atau dapatkan dari PT. Dibies Energindo. Kemudian kita ketahui bahwa Dirut GHI Suryanto dibujuk oleh Dirut Dibies, Daniel Widjaja untuk Bisnis Investasi Emas yg ternyata merugi. 
 
Total uang BUMD PJU yg terbenam di GHI (Suryanto) semuanya berjumlah Rp. 30 Milyar. Sampai saat ini tidak bisa dikembalikan. Negara rugi!! 
 
Suryanto atas desakan PJU, memang telah laporkan Daniel Widjaya dan oknum yg mengaku Brigjen IS dari Bais ke Polda Metrojaya. Dari pemeriksaan Polda, diketahui ternyata IBrahim Saleh bukanlah berpangkat Brigjen aktif. Melainkan seorang Letkol Purnawirawan. PJU benar2 telah ditipu GHI/Suryanto yg berbisnis dgn PT. Dibies/Daniel. Dibies ini ternyata bukan pemasok Batubara yg kredibel. Tapi abal2. 
 
Semua pihak yg terlibat dalam kasus yg Merugikan Uang Negara ini sudah diperiksa oleh Ditreskrimsus Polda Metro. Namun belum tuntas. Disinyalir ada pihak2 tertentu yg mau Petieskan Kasus Korupsi Rp. 30 Milyar ini. Terutama terkait kepentingan Gub. Jatim Soekarwo & Pilpres. 
 
Bagaimana pun juga, Kasus Korupsi ini akan ikut melibatkan Gub. Jatim sebagai Penanggungjawab Penggunaan Uang APBD pada Permodalan BUMD PJU. Sedangkan Soekarwo sendiri disebut2 akan maju sebagai Capres atau Cawapres pada Pilpres 2014 yad. 
 
Audit Investigasi pada PJU bisa jadi temuan. Bukan hanya Korupsi Rp. 30 Milyar saja nanti yg akan terbongkar, tapi juga keanehan2 laporan keuangan PJU, praktek suap ke pejabat2 Pemprov dll.
 
Jika Kasus Korupsi Rp. 30 Milyar di PJU ini dibekukan, maka praktek2 korupsi dan suap lainnya yg dilakukan PJU akan terkubur selama2nya. Jika itu terjadi, maka kembali lagi hukum dilecehkan. Pelaku2 korupsi bebas berkeliaran. Rakyat dan negara yg jadi korban. 
 
Cukup sekian dulu. Mari kita pantau, kawal dan monitor perkembangan penyidikan Kasus Korupsi PJU ini dgn seksama. Terima kasih wassalam
Dugaan Korupsi di PT. Petrogas Jatim Utama BUMD Pemprov Jatim
by @TrioMacan2000

Eng ing eng.. menghibur Foke yg kalah telak dari Jokowi, saya kultwitkan Dugaan Korupsi di PT. Petrogas Jatim Utama BUMD Pemprov Jatim

PT. Petrogas Jatim Utama (PJU) BUMD Jatim, dirutnya Abdul Muid. Didirikan berdsrkan Perda No. 1 thn 2006 & ikut serta kelola Blok Cepu. Blok Cepu Bojonegoro itu Sumur Migas yg dikelola Exxon Mobil Indonesia. Dulu Presiden AS smpi ikut2an tekan SBY utk mendptkannya

PJU punya modal disetor 12.3 M dari Pemprov Jatim dan kemudian thn 2007 ditambah 70 Milyar bersumber dari APBD Jatim. Anehnya, PJU sjk didirikan tdk pernah hasilkan untung, bahkan thn. 2011 yl PJU alami kerugian 4.6 M. Tp lucunya, bisa sumbang PAD 5 M. Sesuai catatan Audit, PJU kontribusi ke PAD : 2008 = 608 juta, 2009 = 831 juta, 2010 = 3 M dan 2011 = 5 M. Bukan dari dividen. Kok bisa?

Krn mengaku tdk punya untung di bisnis Migas (aneh) dan bahkan merugi, PJU cari "terobosan" dgn gandeng PT. Gate Hope Indonesia (GHI). GHI itu dirutnya Suryanto. GHI punya kontrak pasok batubara 70.000 MT utk kebutuhan PT. pembangkit Jawa Bali (PJB) di PLTU Paiton

GHI tidak punya modal dan gandeng PJU yg akan memodali pembelian batubara utk pasok PJB/PLTU Paiton 70.000 Mt/tahun itu. perjanjian kerjasama (PKS) PJU-GHI tertuang dlm PKS No. 013/PJU-GHI/HoA/XI/2010. bagi untung 60 : 40% dari untung Rp. 45.000/mt. Dan jika pun rugi dari penjualan batubara, PKS tsb menyebutkan PJU tetap dapat bagian Rp. 27.000/mt sbg fee modal yg dipinjam GHI. PKS itu juga menyebutkan dibuka joint account an. GHI di Bank Jatim Cab. utama No. Rek : 00.112.36294. GHI setor 2 juta, JPU setor 5 M

Karena kuota GHI ke PJB hny 70.000 Mt/tahun, Jan 2011 GHI menggandeng PT. maxima Citra Nusantara (MCN) yg pny kuota 96.000 MT/thn. Dgn gandeng MCN, GHI punya kuota total 166.000 MT/thn. Smntra pemasok batubaranya adalah PT. Dibies Energindo, dirutnya Daniel Widjaja. Dana pembelian batubara tsb selalu ditransfer dari rek joint account yg di Bank Jatim td ke Rek Pribadi Daniel Widjaja di BCA & Mandiri. Hasil penyelidikan menunjukan Rek Daniel Widjaja di BCA KCP BSD No. 8010053111 & di Bank Mandiri No. 040002003320 yg menerima transfer

Dari hasil kerjasama itu, PJU memperoleh laba smpai Okt 2011 sebesar Rp. 3.7 milyar. Lalu munculah masalah Pd awal oktober 2011, Daniel tawarkan Suyanto (dirut GHI) utk investasi dananya ke jual beli emas. Daniel jual2 nama seorang Jenderal. Pati itu bernama brigjen IS di Mabes TNI AD yg disebut2 daniel punya akses dan kuasa jual emas simpanannya. Daniel tawarkan 5% laba. Laba 5% itu adalah per transaksi dan setiap bulan ada 4 kali transaksi sehingga ada keuntungan 20%. Suryanto tertarik.

Pd pertengahan Oktober 2011, Suryanto transfer 20 Milyar dari GHI ke Rek BCA & Mandiri milik Daniel yg berjanji akan pakai hny 1 bln. Suryanto berfikir bhw uang GHI (yg juga sebenarnya uang JPU) hny dipinjam 1 bulan dan dapat keuntungan 20%. Ternyata MELESET !, Sampai akhir 2011, modal 20 milyar dan untung 20% (4 M) yg dijanjikan Daniel tak kunjung tiba. PJU mengaku yg tdk tahu menahu soal ini. PJU mulai curiga ketika tagihan2 PJU ke GHI tdk dibayar dgn alasan GHI blm terima pembayaran pasokan batubaranya dari PJB

Akhirnya ketahuan juga, PJU mendapatkan info bhw modal yg dipinjamkannya ke GHI digunakan bukan utk beli batubara, tp transaksi emas. Transaksi emas yg dilakukan GHI itu pun atas nama pribadi Suryanto yg kemudian dikatakan merugi oleh Daniel. lalu daniel banting stir. Daniel lalu dikenalkan "Brigjen IS" dgn perusahaan Korea Openblue Ltd berkantor di SCBD suite Jakarta yg mengaku sbg supplier batubara

Openblue mengaku supplier batubara ke PLTU Korean Western Power (Kepco) dan selama ini telah supply jutaan ton ke Kepco. Lalu dibuatlah PKS antara Openblue (Mr. Yong) dan Debies Energindo (Daniel). Uang 20 M yg sbnrnya milik PJU ini ditransfer ke Openblue. Lalu Openblue berikan LC at side Kepco senilai US$ 4.7 juta kpd Debies Energindo qq Openblue. Jatuh tempo Des 2011.

Suryanto juga mengaku bhw dana 10 Milyar masih ada pada dirinya dan juga masih ada tagihan2 dari supplier yg bisa dicairkan utk PJU. Ternyata janji dan ucapan Suryanto itu hny omong kosong. PJU tetap tdk menerima pembayaran dr Suryanto. Lalu Suryanto coba cairkan LC. Ternyata timbul masalah baru. LC tidak bisa dicairkan. Kepco tolak cairkan krn klaim batubara yg diekspor Debies dan openblue. Kalori batubara yg diekspor Debies dan Openblue menurut Kepco hny berkalori 3.500 bukan 5500 - 5300 sesuai persyaratan yg ditetapkan. Padahal COA yg diterbitkan PT. Surveyor Indonesia (SI) jelas menyebutkan kalori batubara yg diekspor adalah 5500-5300

Kepco akhirnya tunjuk surveyor independen SGS Korea yg kemudian menyimpulkan bhw Kalori batubara tsb hny 3500 bukan 5500- 5300 !, Ternyata COA dari SI itu palsu. COA yg asli dari SI sebutkan bhw batubara itu memang berkalori 3500. Kepco hny mau bayar US$ 400.000, Akibatnya PJU kelabakan. Mereka desak jaminan Daniel utk selesaikan pinjaman uang tsb tapi daniel menolak. PJU lapor polisi

Skrg kasusnya sdh di Polda Metrojaya, ditangani Ditreskrimsus Polda Metro subdit Fismondev dgn delik penipuan, penggelapan, cuci uang. Pihak Polda Metro Jaya sdh memanggil pihak2 yg terkait dalam kasus ini : Suryanto, Daniel, Yong, "Brigjen IS" dll. Namun, PJU tetap saja menderita kerugian. Uang 20 milyar milik PJU yg notabene milik Pemprov Jatim / uang rakyat/negara lenyap.

Setidaknya direksi PJU harus brtggjwb tehadap kerugian negara sebesar 20 milyar akibat kelalaiannya. Sekian dan terima kasih.
Berita terkait : Korupsi di PT. Petrogas Jatim Utama BUMD (lanjutan) by @TrioMacan2000: http://t.co/oZTJtzu5

__._,_.___
Recent Activity:
.

__,_._,___

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar